Tembakan Peluru Letupan Pelabuhan Beirut Meletup Menunjuk perasaan Terhadap Hakim Memimpin Probe

Sekurang-kurangnya enam orang terbunuh dan 32 yang lain cedera akibat tembakan di ibu negara Lubnan, Beirut.

Ia bermula semasa tunjuk perasaan oleh kumpulan Muslim Syiah Hizbullah dan Amal terhadap hakim yang menyiasat letupan besar tahun lalu di pelabuhan kota itu.

Mereka mengatakan penembak hendap Kristian dari puak Angkatan Lubnan (LF) menembak orang ramai untuk menyeret Lebanon ke dalam perselisihan – tuntutan yang ditolak oleh LF.

Ketegangan besar menyelubungi siasatan letupan pelabuhan yang mengorbankan 219 orang.

Hizbullah dan sekutunya mendakwa hakim itu berat sebelah, tetapi keluarga mangsa menyokong pekerjaannya.

Belum ada yang bertanggung jawab atas bencana Ogos 2020, di mana wilayah kota itu hancur.

Sebagai tindak balas terhadap tembakan pada hari Khamis, beberapa keganasan terburuk di Lebanon selama bertahun-tahun, Perdana Menteri Najib Mikati mengumumkan hari berkabung pada hari Jumaat.

Sementara itu, Presiden Michel Aoun berkata: “Kami tidak akan membiarkan siapa pun menyandera negara untuk kepentingan mereka sendiri.”

Apa yang dimulai sebagai tunjuk perasaan di luar Istana Kehakiman – gedung pengadilan utama – oleh ratusan orang yang berpendapat siasatan telah dipolitikkan dan menuntut penghapusan Hakim Tarek Bitar meningkat dengan cepat, lapor wartawan BBC Anna Foster di Beirut.

Tembakan kuat meletus di jalanan ketika orang ramai melalui bulatan di kawasan Tayouneh-Badaro tengah.

Penduduk tempatan terpaksa melarikan diri dari rumah mereka dan anak-anak sekolah yang berlindung di bawah meja mereka kerana lelaki yang bersenjatakan senapang automatik dan peluncur bom tangan berpeluru roket – dipercayai anggota militia Syiah dan Kristian – bertukar tembakan di jalanan.

Pertembungan berterusan selama beberapa jam sebelum ketenangan kembali pulih.

Di sekolah berhampiran, guru mengarahkan anak-anak kecil berbaring di tanah dengan tangan di kepala, kata seorang saksi kepada agensi berita Reuters.

Sumber-sumber hospital dan tentera mengatakan sebahagian daripada mereka yang terbunuh ditembak di kepala. Mereka termasuk seorang wanita yang terkena peluru sesat ketika berada di dalam rumahnya.

Hizbullah dan Amal menuduh lawan kuatnya, parti Pasukan Kristian Lubnan, berada di belakang serangan terhadap penunjuk perasaan.

Kedua-dua organisasi Syiah itu mengatakan para penunjuk perasaan “dikenakan serangan bersenjata oleh kumpulan-kumpulan dari parti Angkatan Libanon yang dikerahkan di jalan-jalan bersebelahan dan di atas bumbung, dan terlibat dalam kegiatan penangkapan langsung dan pembunuhan yang disengajakan”.

Pemimpin Pasukan Lubnan Samir Geagea mengutuk keganasan itu dan meminta ketenangan.

“Penyebab utama perkembangan ini terletak pada adanya senjata yang tidak terkawal dan meluas yang mengancam warga negara pada bila-bila masa dan di mana saja,” tweetnya.

Mr Mikati meminta semua orang untuk “tenang dan tidak tertarik pada hasutan dengan alasan apa pun”.

Tentera mengatakan mereka telah mengerahkan pasukan untuk mencari penyerang, dan memberi amaran bahawa mereka akan “menembak siapa saja lelaki bersenjata di jalan”.

Sebelumnya pada hari Khamis, sebuah mahkamah menolak aduan undang-undang yang dibawa oleh dua mantan menteri pemerintah dan anggota Parlimen Amal – Ali Hassan Khalil dan Ghazi Zaiter – yang telah diminta oleh Hakim Bitar untuk disoal siasat atas tuduhan kecuaian berkaitan dengan letupan pelabuhan.

Kedua-dua lelaki itu, yang menafikan melakukan kesalahan, menuduh hakim berat sebelah.

Keluarga mangsa mengecam aduan tersebut, yang menyebabkan siasatan ditangguhkan untuk kali kedua dalam tiga minggu.

Mereka menuduh kepemimpinan politik negara itu berusaha melindungi dirinya dari pemeriksaan.

“Jauhkan tangan anda dari badan kehakiman,” mereka memberi amaran kepada kabinet pada hari Rabu setelah menteri bersekutu dengan Hizbullah menuntut agar Hakim Bitar diganti.

Letupan pelabuhan itu berlaku setelah api meletupkan 2.750 tan ammonium nitrat, bahan kimia mudah terbakar yang banyak digunakan sebagai baja pertanian, yang disimpan secara tidak selamat di gudang pelabuhan selama hampir enam tahun.

Pegawai kanan menyedari keberadaan bahan tersebut dan bahaya yang ditimbulkannya tetapi gagal mengamankan, membuang atau memusnahkannya.

About Bahria Sports

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *