Singapura Kehilangan Dua Ikon Terkenal

Singapura: Republik kehilangan dua ikon terkenal dari dunia Melayu setelah pemergian seorang penulis, Allahyarham Aziz Fakir, dan artis batik, Allahyarham Sarkasi Said, semalam.

Kekurangan mereka menjadi kerugian besar bagi dunia seni rupa dan sastera di Singapura, dalam budaya agama atau kaum.

Dua individu terkenal di Singapura, khususnya dalam masyarakat Melayu, selamat dikebumikan setiap hari di Pusara Abadi.

Singapura Kehilangan Dua Ikon Terkenal

Penulis dan guru yang sudah bersara, Aziz, 80 tahun, meninggal dunia semalam setelah menderita bronkitis sejak sekian lama dan rebah di Pusat Rehabilitasi Kampung Admiralty.

Artis batik terkenal, Sarkasi, 81, yang juga dikenali sebagai “Baron of Batik”, mengalami kerosakan pada kedua-dua buah pinggang dan meninggal di rumahnya malam tadi dan dikebumikan semalam.

Kerugian itu dirasakan dengan pemergian dua orang yang dianggap pakar dalam bidang masing-masing.

Presiden Halimah Yacob menyifatkan mendiang Sarkasi sebagai orang yang mempunyai minat yang mendalam dan setia dalam memperjuangkan seninya.

Perdana Menteri, Lee Hsien Loong, juga menyatakan kesedihannya dan terkejut dengan berita kehilangan permata seni itu.

Dalam catatan di Facebook, Hsien Loong menyifatkan si mati sebagai orang yang tidak pernah melupakan asal usulnya dan melakukan yang terbaik untuk memelihara barisan aktivis seni batik di kalangan generasi akan datang.

“Saya akan selalu mengenang Pak Sarkasi kerana dia menghasilkan beberapa baju batik yang saya pakai untuk acara kebangsaan,” katanya.

Hasil kejayaan Sarkasi, dia telah menerima pelbagai anugerah di dalam dan luar negara, termasuk Anugerah Permata Perintis Berita Harian pada tahun 2015.

Pada tahun 2020 dia dianugerahkan Pingat Budaya oleh Presiden, penghormatan seni tertinggi Singapura.

Sepanjang hidupnya, si mati tidak melupakan mereka yang kurang bernasib baik, selain menyumbangkan karya seninya ke rumah kebajikan.

Dia juga menyumbang sebagai guru seni sukarela di Penjara Changi, Pusat Pemulihan Dadah Sembawang dan Rumah Kanak-kanak Darul Ma’wa.

About Bahria

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *