Is Adele’s Rebound Single a Hit Or a Miss

Selepas kempen PR yang perlahan, muzik baru pertama Adele dalam enam tahun telah tiba.

Easy On Me, balada piano yang sunyi dan emosional, dirilis pada tengah malam waktu Inggeris, yang menawarkan kepada peminat sekilas “album perceraian” miliknya, yang berjudul 30.

Itu akan menjadi ikutannya untuk album 19, 21 dan 25 yang berjaya.

Easy On Me melihat Adele menjelaskan keputusannya untuk menjauh dari perkahwinannya pada tahun 2019, sambil meminta persefahaman untuk anaknya dan bekas suaminya.

“Saya mengubah siapa saya untuk mendahulukan Anda berdua,” dia menyanyi, “tetapi sekarang saya menyerah”.

Saat itu, begitu telanjang dan tidak bersolek, menghantui tulang belakang anda.
Dalam video muzik yang disertakan, pengarah Xavier Dolan memilih saat ini untuk beralih dari warna hitam dan putih ke warna penuh – dengan jelas bahawa ini adalah suara wanita yang telah membongkar seluruh dunianya, menyedari bahawa dia tidak perlu merasa bersalah kerana meletakkan dirinya sendiri pertama.
Adele membahas paduan suara, “pergilah aku”, pada dirinya sendiri sama seperti keluarganya – dan dia menerima terlalu awal bagi mereka untuk melihat pandangannya.

“Saya mempunyai niat baik / Dan harapan tertinggi / Tetapi saya tahu, sekarang / Mungkin juga tidak menunjukkan.”

Lagu itu nampaknya merupakan lagu pertama yang ditulis untuk album Adele yang akan datang, dan bermula pada tahun perpisahannya. Ketiadaan emosi itu jelas pada vokalnya, serentak kuat dan rentan.

Tetapi ada juga kemurahan hati terhadap lagu tersebut. Adele menjangkau orang-orang yang dia cedera, tetapi Easy On Me juga selimut wol besar yang melilit kesepian dan keperitan siapa sahaja yang mengalami perpisahan yang mengejutkan.
Ia sudah terbukti berjaya. Kurang lebih 300,000 orang menonton tayangan perdana video di YouTube. Dalam 12 jam ia disiarkan 12 juta kali.

Single ini muncul hanya lima minggu sebelum album barunya – yang pertama kali digoda dalam kempen pemasaran global yang menyaksikan nombor 30 diproyeksikan ke bangunan dan papan iklan di Brazil, Mexico, Dubai, Itali, Jerman, Ireland, AS dan UK.

Peminat dengan tepat menebak tarikh rilis 19 November ketika Taylor Swift memindahkan albumnya yang akan datang selewat-lewatnya seminggu, nampaknya untuk mengelakkan pertembungan dengan Adele.
Seperti tiga album sebelumnya, judulnya merujuk kepada usia tertentu dalam kehidupan Adele.

Tiga puluh adalah usia di mana dia mengahwini pasangan jangka panjangnya, Simon Konecki, dan kemudian meninggalkannya.

Bintang itu mengatakan album itu dirakam untuk menolong anaknya yang berusia lapan tahun memahami perceraian mereka pada tahun berikutnya.

“Saya ingin menjelaskan kepadanya melalui catatan ini, ketika dia berusia 20-an atau 30-an, siapa saya dan mengapa saya secara sukarela memilih untuk membongkar seluruh hidupnya demi mengejar kebahagiaan saya sendiri,” katanya kepada majalah Vogue.

“Itu kadang-kadang membuatnya sangat tidak senang. Dan itu adalah luka yang nyata bagi saya sehingga saya tidak tahu apakah saya akan dapat sembuh,” tambahnya.
Walaupun Easy On Me adalah balada Adele tradisional, ada petunjuk bahawa album yang lain akan memperlihatkan sisi yang lebih eksperimental terhadap muzik Adele.

Menurut Vogue, satu lagu menampilkan vokalnya “disampel dan disusun ulang berdasarkan rentak hipnotis”, yang mengingatkan pada aksi elektro-pop Goldfrapp.

Dia juga pernah bekerjasama dengan produser Inflo yang berpangkalan di London Рyang bertanggungjawab untuk bunyi R&B retro Michael Kiwanuka dan Little Simz Рserta komposer pemenang Oscar skor Black Panther, Ludwig Göransson.

DJ 2 DJ Jo Whiley, yang telah dimainkan beberapa lagu, mengatakan terdapat “semua jenis” suara dan genre di album.

“Ada yang saya dengarkan dan itu membuat saya merasa sangat sedih,” tambahnya. “Dia benar-benar mencurahkan hatinya dan suaranya, saya rasa, tidak pernah terdengar lebih baik.

“Saya benar-benar terkejut dengan ketinggian yang dia capai – dan kekuatan dan gema dalam suaranya sangat mengagumkan.”
Sony, label rakaman barunya, akan berharap dapat memenuhi jenis penjualan yang tinggi – walaupun pasaran CD telah menurun dengan mendadak sejak 2015; dan nombor streaming Adele belum sepadan dengan nombor rakan sebayanya.

Dia kini mempunyai 22 juta pendengar bulanan di Spotify, dibandingkan dengan 75 juta Ed Sheeran dan 46.5 juta Taylor Swift.

Muzik baru tidak diragukan lagi akan meningkatkan angka tersebut, walaupun Adele menghadapi persaingan ketat dari Sheeran, Swift, Abba dan Coldplay, yang semuanya akan mengeluarkan materi baru dalam beberapa minggu mendatang.

Martin Talbot, ketua eksekutif Official Charts Company, menggambarkan penumpukan itu sebagai “memalukan kekayaan” yang hampir tidak pernah terjadi sebelumnya untuk sektor runcit muzik – tetapi dia meramalkan Adele akan muncul di puncak.

“Ia akan menjadi seorang yang berani yang meramalkan apa-apa selain 30 menjadi album terbesar Krismas ini,” katanya kepada BBC.

“Dan, dengan pensijilan sekarang juga mencerminkan aliran, serta penjualan fizikal dan muat turun tradisional, ini adalah dengan peluang besar untuk masuk platinum pada minggu pertama.”

About Bahria Sports

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *