Facebook Membantu AI Mengambil Pandangan Hidup Orang Pertama

Projek penyelidikan kecerdasan buatan (AI) jangka panjang yang diketuai oleh Facebook dapat membantu menjawab soalan kekal: “Di mana saya meletakkan perkara itu?”.

Projek Ego4D bertujuan untuk meningkatkan pemahaman dunia tentang AI dari perspektif orang pertama “egosentrik”.

Harapannya adalah untuk meningkatkan utiliti peranti seperti kacamata augmented reality (AR).

Contohnya, ia dapat membantu mereka membantu dengan tugas seperti mengingat di mana anda meletakkan kunci.

Dalam catatan blog, Facebook berpendapat bahawa “AI generasi akan datang perlu belajar dari video yang menunjukkan dunia dari pusat aksi”.

AI yang memahami dunia dari “perspektif egosentrik” ini – kata syarikat itu – membantu “peranti imersif” seperti cermin mata AR dan alat dengar realiti maya (VR) menjadi berguna seperti telefon pintar.

Facebook mempunyai minat lama dalam VR melalui pemilikan pengeluar alat dengar Oculus.

Dan syarikat itu diharapkan dapat melepaskan kacamata AR sepenuhnya, memberitahu BBC baru-baru ini bahawa mereka masih dalam pembangunan.

Ego4D adalah usaha kolaboratif untuk mengumpulkan “kumpulan data egosentrik berskala besar” untuk membantu pengembangan sistem penglihatan komputer dan AI yang membantu pengguna berinteraksi dengan dunia dari perspektif orang pertama.

Projek ini menyatukan konsortium 13 universiti dan makmal di sembilan negara.

Set data tersebut, kata para penyelidik, termasuk “3,025 jam video aktiviti kehidupan seharian yang merangkumi beratus-ratus senario (rumah tangga, luar, tempat kerja, riadah, dll.) Yang ditangkap oleh 855 pemakai kamera unik”.

Pada masa ini algoritma penglihatan komputer dilatih menggunakan set data besar gambar dan video yang ditangkap dalam perspektif orang ketiga.

“Sistem AI generasi seterusnya perlu belajar dari jenis data yang sama sekali berbeza – video yang menunjukkan dunia dari pusat tindakan, dan bukannya di luar,” tulis Kristen Grauman, saintis penyelidikan utama di Facebook.

Set data, yang diklaim oleh Facebook “20 kali lebih besar daripada yang lain dari segi jam rakaman”, akan tersedia untuk penyelidik yang menandatangani perjanjian penggunaan data mulai November.

Syarikat itu juga mengembangkan lima “cabaran penanda aras” untuk mengembangkan pembantu AI yang lebih berguna. Ini adalah, Facebook berkata:

Apa yang berlaku ketika? (contoh: “Di mana saya meninggalkan kunci saya?”)
Apa yang akan saya lakukan seterusnya? (cth: “Tunggu, anda sudah menambah garam pada resipi ini”)
Apakah yang saya lakukan? (cth: “Ajar saya cara bermain drum”)
Siapa kata bila? (contoh: “Apakah topik utama semasa kelas?”)
Siapa yang berinteraksi dengan siapa? (cth: “Bantu saya mendengar orang yang bercakap dengan saya di restoran yang bising ini”)
Tetapi Facebook mempunyai hubungan yang kadang kala penuh dengan penyelidik.

Idea bahawa syarikat yang dikritik hebat dan didenda kerana rekodnya mengenai privasi ingin mengembangkan teknologi dengan pandangan “orang pertama” yang intim dalam kehidupan kita juga akan membimbangkan beberapa pihak.

Kacamata kamera Ray-Ban Stories barunya menimbulkan persoalan privasi, walaupun teknologi yang jauh lebih terhad.

Laman berita teknologi The Verge mengatakan bahawa ia membimbangkan “bahawa penanda aras dalam projek Ego4D ini tidak termasuk perlindungan privasi yang menonjol”.

Facebook memberitahu penerbitan perlindungan seperti itu akan dilaksanakan ketika aplikasi dikembangkan.

Topik-topik yang berkaitan

About Bahria Sports

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *