California memboikot pengusiran kondom tanpa izin

Kira-kira 30 tahun yang lalu, hanya beberapa bulan setelah memulakan pekerjaan sebagai pelacur, Maxine Doogan hamil.

Dia pernah bersama pelanggan baru di ruang urut di Anchorage, Alaska, ketika dia menyedari dia telah membuang kondomnya secara sembunyi-sembunyi selama persetubuhan. Terkejut, dia berlari ke bilik mandi. Semasa dia kembali, pelanggan itu hilang.

Doogan, ketika berusia pertengahan dua puluhan, pergi ke klinik kesihatan berdekatan untuk menjalani ujian untuk jangkitan menular seksual dan kemudian mengucapkan terima kasih senyap untuk setiap hasil negatif.

Enam minggu kemudian, Doogan melakukan pengguguran. Harganya sekitar $ 300 (sekitar £ 220 pada kadar penukaran hari ini) dan setelah prosedur itu dia tidak dapat bekerja selama sebulan.

Apa yang dilakukan oleh pelanggan adalah salah. Tetapi sejauh yang dia tahu itu tidak haram.

“Tidak ada jalan keluar untuk sesuatu seperti itu,” katanya.

Sekarang, di satu negeri AS ada.

Khamis lalu, Gabenor California Gavin Newsom menandatangani undang-undang undang-undang bipartisan yang melarang penghapusan kondom tanpa izin, yang dikenal sebagai “stealthing”. Undang-undang baru itu menambahkan undang-undang tersebut kepada definisi sipil mengenai seks seksual di negara ini, menjadikan California sebagai negara AS pertama yang menjadikan penyamaran haram.

Undang-undang tersebut memberi mangsa solusi hukum yang jelas untuk serangan yang dialami Doogan, yang kini tinggal di San Francisco, beberapa dekad yang lalu. Dan para penyokong mengatakan ini menandakan perubahan laut bagi mangsa lain yang, tidak seperti Doogan, sekarang mungkin menjalani hari di mahkamah.

“Kami ingin memastikan bahawa itu bukan hanya tidak bermoral, tetapi juga menyalahi undang-undang,” kata Anggota Dewan California Cristina Garcia yang memperkenalkan rang undang-undang itu.

About Bahria Sports

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *